Rain: The Bads and The Goods. // 🌧

Untuk pertama kalinya lagi setelah beberapa-sekian-abad gue ngga ngepost, gue akan mulai ngepost lagi dengan membahas tentang hujan.

Ngga akan pernah abis gue bikin post-an tentang hujan, karna ngga akan pernah ngerti juga gue sama musim hujan ini. Untuk beberapa banyak orang menganggap hujan itu sebagian dari berkah, which is true. Bahkan ada yang bilang waktu terbaik untuk berdoa adalah ketika hujan turun, makanya waktu hujan alangkah baiknya jika kita berdoa sebanyak-banyaknya; bahkan gue sampe membuat catatan demikian..

"Ketika hujan turun, berdoalah.."

To be honest, I'm not a big fan of 'rain'. Bukannya ngga bersyukur atas hujan ini apa gimana, tapi emang hujan ini bisa dibilang musim / cuaca yang paling "musuhan" sama gue. Entah karna sistem imun gue yang terlalu lemah atau gimana, tapi emang-selalu-pasti-dan-sudah-ditetapkan kalo setiap musim hujan gue selalu flu atau pilek atau jadi 'bocah ingusan'. Lebih tepatnya flu. Flu. Flu..

Memang sudah menjadi penyakit menahun.. Nggadeng itu lebay, lebih tepatnya memang sudah menjadi penyakit musiman. Bukan, bukan "musiman" dengan artian kata "mengikuti trend" tapi emang musiman yang berarti "langganan tiap musim".

Contohnya ya kayak sekarang ini nih. Bulan Oktober - November - Desember emang udah dinobatkan sebagai bulan dimana hujan lagi "rajin-rajinnya" turun membasahi bumi. Lebih spesifiknya sih membasahi Indonesia. Dan bahkan mungkin bisa sampe bulan Januari dan Februari, kaya yang udah-udah..

Di bulan-bulan itu juga udah menjadi langganan gue yang mulai breath heavily (re: nafas tetep pake idung tapi terhalang oleh ingus). Suka sedih emang kalo ngeliat sistem imun gue yang teramat-sangat lemah dan bermusuhan dengan musim hujan ini. Udah susah nafas, berisik pulak harus nyedot-nyedot ingus mulu. Belum lagi kalo udah ditambah sama batuk berdahak, beeeeuh rasanya pengen dicopot aja ini kerongkongannya. Nyiksa lahir dan batin. //rada lebay tapi emang bener//

Bukan cuma karna sakit aja alesan gue bermusuhan sama musim hujan ini, entah kenapa masih ada beberapa hal lainnya dimana hal-hal itu membuat gue semakin males kemana-mana kalo udah musim hujan kaya sekarang ini.

● Pertama, gue adalah makhluk-pembenci-air kedua setelah kucing. Atau mungkin ke-sekian-berapalah setelah makhluk-makhluk pembenci air lainnya yang tercatat dalam catatan orang-orang yang mau mencatat siapa aja makhluk pembenci air di dunia ini.... Intinya gue termasuk dalam golongan makhluk-makhluk tersebut dimana air adalah musuh mereka. //kecuali air buat minum//.
"Terus lo mandi gimana?" jika pertanyaan itu yang muncul di benak kalian pertama kali setelah membaca pernyataan gue tersebut, berarti kalian termasuk golongan orang-orang normal. Dan menyebalkan. Bilang gue jorok, tapi emang pada kenyataannya gue bukan orang yang gemar mandi. GUE-TETEP-MANDI-OKEY. Tetep. Tenang aja. Cuma disini gue-males-banget kalo harus kena air. Kalo ngga ada planning kemana-mana pada hari tertentu, jujur aja gue ngga akan mau repot-repot menapakkan kaki di kamar mandi bila hanya untuk kepentingan mandi. Big-NO. Sekian. :-)

● Kedua, mengingat gue termasuk dalam golongan makhluk pembenci air, ada kalanya gue ngga mau kena hujan sa-ma-se-ka-li kalo tujuan yang akan gue tuju pada saat itu bukanlah rumah gue. Gue ngga pernah suka feel dimana ketika hujan yang turun cuma gerimis-gerimis ucul dengan udara lembab yang "khas"-nya banget itu deh. Entah gue ngga pernah suka aja sama suasana lembab kaya gitu, ditambah kalo tangan (atau seluruh badan) gue habis kena basah karna air hujan terus udah gitu jadi lengket lengket gimana gidu gara-gara udaranya begitu. Aduh udah deh, udah pasti banget gue bakalan ngerasa ngga nyaman sa-ma-se-ka-li. Pasti bakalan jadi risih sendiri entah kenapa. Kecuali kalo habis basah gitu gue langsung ketemu kipas angin / AC, itu masih gapapa banget. Emang pasti banget bakalan masuk angin, tapi bagi gue lebih baik begitu daripada begini... apasih. Intinya ya gitu, mendingan gue kering gara-gara kipas angin / AC daripada harus kena angin/udara/cuaca/suasana atau apalah namanya yang lembab gitu.

● Ketiga, Jakarta adalah tempat dimana bahkan ketika hujan ngga turun aja macetnya udah bikin pengen sholat taubat nasuha. Entah kutukan apa yang menimpa daerah ini, tapi gue ngga pernah ngerti sama sekali kenapa kalo habis hujan itu jalanan malah makin tambah parah macetnya? Karna banjir? Mungkin.. Tapi ternyata bukan itu faktor utamanya. Bahkan ketika ngga banjir-pun jalanan-jalanan ini masih tetep macet ngga karuan ketika dan atau sehabis hujan. That's totally-and-absolutely sucks.

● Keempat, ketika sudah masuk musim hujan kita "tercinta" ini, kulit gue-pun ikutan berubah seperti kondisi kesehatan gue. Kenapa? Dia berubah menjadi kering keronta nan menjijikan. Tiba-tiba aja gitu jadi ngelupas sana dan sini, terutama dibagian muka and mostly, telapak tangan. Pada bagian ini mungkin kalian udah bisa mengambil kesimpulan kalo "ah, lo mah kekurangan vitamin C itu tandanya!" Ya, ya, kalian ngga salah. Awalnya juga gue mengira begitu. Tapi ternyata tidak begitu. Kalo emang gue kekurangan vitamin C, kenapa cuma pas musim hujan aja hal-hal ini terjadi? Apa karna perubahan musim yang cukup ekstrim? Ngga ekstrim juga sih, karna rata-rata orang di lingkungan gue pada ngga begitu mempermasalahkan kondisi mereka yang masih pada sehat-wal-afiat. Beside, I'm also not a big "fan" of Vitamin C. Why? Karna, entah ini sugesti apa gimana, tapi emang pada dasarnya setiap gue habis minum vitamin C, malah setelahnya gue jadi sakit. Makanya gue rada takut (dan lebih kearah jadi males gitu) kalo udah disuruh minum vitamin. Jadi gimana gue mendapatkan vitamin C? Makan buah, terutama jeruk. Seharusnya hal ini bisa membantu karna lebih alami. Tapi ternyata ngga juga, karna udah pada dasarnya aja tubuh gue ngga bisa berkawan dengan musim ini. Hm.

● Kelima, lumpur dimana-mana. Sudah dapat dipastikan, lumpur dan tanah-tanah basah ada di-ma-na-ma-na. Jujur gue paling "iyuh" kalo udah ngeliat hal-hal kotor dan basah dan becek kaya gitu. Call me "sok" but that's the truth. At least, there must be something that disgust you in this world, and that's what disgust me most. Mungkin lo bakalan bilang "elah lo mandi aja jarang sok-sokan jijik sama hal-hal jorok." Astaga ini beda sama masalah mandi, okey? Beside, kalopun gue ngga mandi juga gue ngga bakal kemana-mana kok. Pasti bakalan stay aja dirumah. Dan kalopun harus keluar rumah juga pasti gue bakalan mandi. So, what's the problem anyway? //mad face//

● Keenam, petir. Simple-nya aja, gue takut sama petir. Takut banget. Entah itu dari bentuknya, maupun dari efek suaranya. Efek suaranya sih yang paling takut. Tapi bentuknya juga... Intinya takut. Udah gitu aja..

Percayalah, gue udah berusaha buat minum segala obat yang menjanjikan "flu reda!" dan atau apalah itu. Tapi emang ngga tau kenapa obat itu ngga membantu sama sekali. Beda banget sama kalo ketika gue sakit pas bukan musim hujan, itu yang namanya minum obat baru sekali alhamdulillah besoknya langsung mendingan banget. Dan gue sudah dapat mengambil kesimpulan kalo "flu hujan" ini ngga akan berakhir kalo musim hujan juga belum berakhir..


Buat sebagian orang, hujan ini adalah waktu yang sangat tepat buat mereka bergalau-ria. Katanya, sambil mandang kearah hujan, kemudian diiringi oleh lagu-lagu sendu yang emang udah ada di playlist dengan judul "Hujan Melagu". //sumpah ini bukan pengalaman pribadi//

"Hujan; setiap tetesnya mengandung kenangan." Petikan kalimat dari salah satu temen gue pas di kampus itu yang masih banget nyantol di otak gue sampe detik ini. Sakit sih, tapi emang bener.. //kalo yang ini baru berdasarkan pengalaman pribadi hm//

Setiap tetes dari hujan itu emang mengandung kenangan, terutama buat mereka yang hatinya sedang/masih rapuh.. //hiks// Kenapa gitu? Perumpamaannya gini, buat kalian para pengendara motor pasti kalian pernah ngerasain dimana pas lagi dijalan itu hujan, terus mau ngga mau itu kaca helm kalian buka dan membuat tiap tetes hujan kena muka kalian. Kadang tetes hujan itu bikin seger, tapi ngga jarang juga tetesan-tetesan itu bikin sakit/pedih kalo "nyerempet" kulit; sama kaya kenangan, kadang bikin seger, bikin seneng, tapi ngga jarang bikin perih di hati. Iya ngga sih?

#FunFactsHujan memiliki kemampuan untuk menghipnotis manusia untuk meresonansikan ingatan masa lalu. Dan tanpa bisa mendapatkan bukti ilmiah, para ilmuan hanya bisa menyimpulkan Di dalam hujan, ada lagu yang hanya bisa didengar oleh mereka yang rindu.

Mungkin ini salah satu alasannya kenapa hujan identik dengan "waktu menggalau" bagi mereka para "penikmat kegalauan". For me? Dealing with influenza yang ngga sembuh-sembuh ini aja udah cukup banget menyiksa raga dan jiwa. Percayalah, jadi "bocah ingusan" sepanjang musim hujan itu sooper-dooper ngga enak. Asin. :-(

//say "hi!" to random-doodle-guy right there!//

Untuk membuat post-an kali ini lebih bermanfaat, gue akan memberikan Fakta-Fakta Menarik Tentang Hujan yang diambil dari beberapa sumber (yang semoga) terpercaya. Check diz out meh..

☞ Dalam satu detik, kira-kira 16 juta ton air menguap dari bumi. Air-air ini yang kemudian dinamakan "hujan" setelah mengalami berbagai-macam proses diatas awan sana dan kemudian turun kembali membasahi bumi.

☞ Butiran air hujan berubah bentuk ratusan kali tiap detik. Jadi dari awal mulai hujan turun sampai nantinya berhenti, bentuk butiran/tetesannya ngga ada yang sama.

☞ Kalau butiran air hujan dibekukan, maka akan membentuk kepingan kristal yang luar biasa indah, tidak seperti air biasa yang dibekukan di freezer/kulkas.

☞ Ketinggian minimum awan hujan adalah 1.200 - 10.000 meter. Efek yang ditimbulkan oleh satu tetes air hujan yang jatuh dari ketinggian tersebut sama dengan benda seberat 1 kg yang jatuh dari ketinggian 15 cm.

☞ Air hujan juga memiliki fungsi untuk membersihkan udara. Biasanya setelah hujan pertama turun, udara akan jadi lebih bersih dan segar. Tidak lagi terasa panas dan gerah.

☞ Air hujan yang turun pertama kali sangat-tidak-baik untuk kesehatan. Jadi kalo kalian pengen main ujan-ujanan, pastiin mainnya 5 menit setelah hujan turun.

☞ Rata-rata kecepatan jatuhnya air hujan hanyalah 8-10 km/jam, hal itu disebabkan oleh titik hujan yang memiliki bentuk khusus yang meningkatkan efek gesekan atmosfer dan membantu hujan turun ke bumi dengan kecepatan yang lebih rendah. Andaikan bentuk titik hujan berbeda, atau andaikan atmosfer tidak memiliki sifat gesekan sehingga menyebabkan kecepatan air hujan beberapa km/jam lebih cepat dari biasanya, bayangin aja kalo bumi akan mengalami kehancuran setiap kali hujan turun..



Beralih ke sisi yang sedikit-lebih religius, sekarang kita akan membahas hujan menurut Islam

Emang udah jelas disebutin dalam Al-Qur'an bahwa hujan memiliki peranan penting bagi semua makhluk hidup. Hujan juga menjadi salah satu "prasyarat" untuk aktivitas kehidupan disuatu tempat.

Di dalam ayat kesebelas Surat Az-Zukhruf, hujan dinyatakan sebagai air yang diturunkan dalam “ukuran tertentu”.
“Dan yang menurunkan air dari langit menurut kadar (yang diperlukan) lalu kami hidupkan dengan air itu negeri yang mati, seperti itulah kamu akan dikeluarkan (dari dalam kubur).” (QS. Az-Zukhruf, (43):11)
“Kadar” yang disebutkan dalam ayat ini merupakan salah satu karakteristik hujan. Secara umum, jumlah hujan yang turun ke bumi selalu sama. Diperkirakan sebanyak 16 ton air di bumi menguap setiap detiknya (seperti yang udah kita bahas diatas). Jumlah ini sama dengan jumlah air yang turun ke bumi setiap detiknya. Hal ini menunjukkan bahwa hujan secara terus-menerus bersirkulasi dalam sebuah siklus seimbang menurut “ukuran” tertentu.

Bagaimana hujan terbentuk tetap menjadi misteri dalam kurun waktu yang lama. Hanya setelah ditemukannya radar cuaca, baru deh kita bisa memahami tahapan-tahapan pembentukan hujan. Pembentukan hujan terjadi dalam tiga tahap; Pertama, “bahan mentah” hujan naik ke udara (air laut), kemudian terkumpul menjadi awan, dan akhirnya, tetesan-tetesan hujan pun turun.

Believe it or not, tahapan-tahapan tersebut ternyata secara terperinci sudah tertulis dalam Al-Qur’an sejak berabad-abad tahun lalu sebelum informasi mengenai pembentukan hujan disampaikan:
“Allah, Dialah yang mengirimkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang di kehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal: lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hambanya yang di kehendakinya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.” (QS. Ar-Rum, (40):48)
Sekarang, coba kita liat tiga tahapan yang telah disebutkan dalam Al-Qur'an :

Tahap pertama: "Allah, Dialah yang mengirimkan angin..."


Gelembung-gelembung udara yang tidak terhitung jumlahnya dibentuk oleh buih-buih di lautan yang secara terus-menerus pecah dan mengakibatkan partikel-partikel air tersembur ke udara menuju ke langit. Partikel-partikel ini –yang kaya akan garam– terbawa angin dan bergeser ke atas menuju atmosfer. Partikel-partikel ini (yang juga disebut dengan Aerosol) membentuk awan dengan mengumpulkan uap air (yang naik dari lautan sebagai tetesan-tetesan oleh sebuah proses yang dikenal dengan “JebakanAir”) di sekelilingnya.


Tahap kedua: "...lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang di kehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal..."

Awan terbentuk dari uap air yang mengembun di sekitar kristal-kristal garam atau partikel-partikel debu di udara. Karena tetesan-tetesan air di sini sangat kecil (dengan diameter antara 0,01-0,02 mm), awan mengapung di udara dan menyebar di angkasa sehingga langit tertutup oleh awan.

Tahap ketiga: "...lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya..."

Partikel-partikel air yang mengelilingi kristal-kristal garam dan partikel-partikel debu mengental dan membentuk tetesan-tetesan hujan. Sehingga, tetesan-tetesan tersebut, yang menjadi lebih berat dari udara, meninggalkan awan dan mulai jatuh ke tanah sebagai hujan.

Setiap tahap dalam pembentukan hujan disampaikan dalam Al-Qur’an. Terlebih lagi, tahapan-tahapan tersebut dijelaskan dalam runtutan yang benar. Seperti halnya fenomena alam lain di dunia, lagi-lagi Al-Qur’an lah yang memberikan informasi yang paling tepat tentang fenomena ini, selain itu, Al-Qur’an telah memberitahukan fakta-fakta ini kepada manusia berabad-abad sebelum sains sanggup mengungkapnya..


Eventho I'm kind of a "summer person", tapi, jatuhnya hujan ke dunia ini juga bukan semata-mata pengganggu bagi manusia, melainkan memberikan banyak manfaat. Karena itulah kita harus selalu mensyukuri nikmat yang telah diberikan Allah. Adapun Kumpulan Hadits Rasulullah tentang hujan ini, diantaranya adalah :

1. Ketika hujan turun, bacalah doa "Allahumma shayyiban naafi’aa."
كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا رَأَى نَاشِئاً فِي أُفُقٍ مِنْ آفَاِق السَمَاءِ، تَرَكَ عَمَلَهُ- وَإِنْ كَانَ فِي صَلَاةٍ- ثُمَّ أَقْبَلَ عَلَيْهِ؛ فَإِنْ كَشَفَهُ اللهُ حَمِدَ اللهَ، وَإِنْ مَطَرَتْ قَالَ: “اللَّهُمَّ صَيِّباً نَافِعاً”
“Nabi SAW jika melihat awan yang berkumpul di bagian ufuk langik, maka beliau menghentikan aktifitasnya, bahkan walaupun sedang shalat sunnah. Lalu setelah itu beliau kembali melanjutkan aktifitasnya. Jika awan tersebut berlalu maka beliau mengucapkan hamdalah, dan jika turun hujan maka beliau mengucapkan Allahumma shayyiban naafi’aa.” (HR. Bukhari)
2. Lebih baik bersyukur ketika kita terkena hujan / kehujanan.

عن أنس رضي الله عنه قال: ( أصابنا ونحن مع رسول الله صلى الله عليه وسلم مطر، قال: فحسر رسول الله صلى الله عليه وسلم ثوبه حتى أصابه من المطر. فقلنا: يا رسول الله لم صنعت هذا؟ قال: لأنه حديث عهد بربه تعالى) رواه مسلم“Kami pernah kehujanan bersama Rasulullah, lalu beliau menyingkap bajunya hingga terguyur hujan. Kemudian kami berkata: Wahai Rasulullah kenapa engkau melakukan hal itu? Rasulullah pun bersabda: Karena hujan ini baru saja diciptakan oleh Allah.” (HR. Imam Muslim)
Maksud hadits tersebut adalah ; Hujan adalah rahmat dari Allah karena dekatnya antara waktu penciptaannya dengan waktu turunnya. Oleh sebab itu Rasulullah SAW mengaharap berkah dari Allah dengan turunnya hujan tersebut. Hal itu sebagaimana dijelaskan oleh para ulama terhadap hadits tersebut di dalam syarah shahih Muslim. Wallahu A‘lam..

3. Dianjurkan untuk berdo’a ketika turunnya hujansebagaimana diriwayatkan bahwa Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda,
اُطْلُبُوا اسْتِجَابَةَ الدُّعَاءِ عِنْدَ ثَلَاثٍ : عِنْدَ الْتِقَاءِ الْجُيُوشِ ، وَإِقَامَةِ الصَّلَاةِ ، وَنُزُولِ الْغَيْثِ
“Carilah doa yang mustajab pada tiga waktu yaitu ketika dua pasukan telah berhadapan, ketika menjelang dilaksanakannya shalat wajib antara adzan dan iqomat, dan ketika hujan turun.” (HR. Muslim)

ثِنْتَانِ مَا تُرَدَّانِ الدُّعَاءُ عِنْدَ النِّدَاءِوَ تَحْتَ المَطَرِ
“Ada dua doa yang tidak akan ditolak oleh Allah yaitu setelah adzan dan ketika turun hujan.” (HR. Hakim)

اللَّهُمّ حَوَالَيْنَا وَلَا عَلَيْنَا,اللَّهُمَّ عَلَى الْآكَامِ وَالْجِبَالِ وَالظِّرَابِ وَبُطُونِ الْأَوْدِيَةِ وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ
Doa Rasul ketika hujan turun: “Ya Allah turunkanlah hujan di sekitar kami bukan untuk merusak kami. Ya Allah turunkanlah hujan ke dataran tinggi, bukit, perut lembah dan tempat pepohonan tumbuh.” (HR. Bukhari)


Apapun yang Allah berikan kepada kita, gimanapun juga kita wajib mensyukuri segala kehendaknya. Karna percayalah, apapun itu yang diberikan Allah adalah yang terbaik buat kita. Yang perlu kita lakukan hanyalah bersyukur, bersyukur, dan bersyukur.

Gue ngga pernah lagi mengeluh kalo lagi sakit kaya gini, apapun penyakitnya (sebisa mungkin) gue tahan dan mencoba buat ambil hikmahnya aja. Mungkin aja gue sakit tiap musim ujan gini karna emang guenya yang kurang bisa jaga kesehatan. Bisa jadi juga karna aktifitas gue yang padet dan ditambah kondisi badan gue yang lagi kurang fit. Bisa jadi juga ini karna Allah sayang sama gue, makanya Allah ngasih gue sakit kaya gini biar gue bisa lebih banyak istirahat dirumah, dan secara ngga langsung gue juga jadi bisa jaga makan dan jadi lebih bisa care sama diri gue sendiri.

See? Apapun yang Allah berikan sama kita, coba kita ambil aja hikmahnya. Karna apapun itu, selama kita masih dikasih cobaan, itu tandanya Allah masih sayang sama kita.

Apapun itu, jangan lupa mengucap Alhamdulillah.. ♥

No comments:

Post a Comment